Monday, April 24, 2006

jampi tok aku

dulu pernah sekali aku jatuh (sebenarnya dijatuhkan) dari tingkap rumah tok aku (my grandmother). cuk (pak cik aku), tolak aku secara sengaja. seingat aku ketika itu, kami main sembunyi-sembunyi. jadi bila tiba turn aku bersembunyi, aku menyorok pada sebuah tingkap. jangan hairan..., tingkap itu tersembunyi sebab ditutup dengan sebuah tilam besar berwarna pink, yang disandarkan pada tingkap tersebut. jadi aku duduk antara birai tingkap dan dibelakang tilam. tempat paling strategik untuk aku masa tu.

selepas lama mencari aku, dia ternampak aku bergerak-gerak umpama kucing di belakang tilam. namun dia tetap tahu, sebab aku lebih besar daripada kucing. haha. lantas dengan hati yang riang dan geram selepas lama mencari aku, Cuk ambil lajak..... dengan larian yang sepantas mungkin...., sambil berlari dia menghulurkan tangannya ke depan.....,terus menolak dan melonjakkan aku yang berada di belakang tilam itu keluar dari tingkap rumah!. jatuh!!

apa lagi......... aku menjerit aaaaaAAAAARRRRRRRHHHHH....... prappppp pap pap (bunyi badan bergesel di dinding rumah) dan akhirnya DUBBBBBB. aku jatuh betul-betul mendarat di tepi air kumbahan bawah dapur rumah. (bayangkan rumah kampung dengan tiang setinggi 5 atau 6 kaki). apa yang menyedihkan, bontot aku betul-betul menghentak atas bucu bata merah dan dengan sepantas kilat, aku terloncat kerana celahan bontot aku sakit amat. bukan setakat meloncat pantas bangun, tetapi aku terus berlari memanjat tangga kayu dan naik ke rumah semula, dengan pantas sambil meraung-raung geram menangis. perasaan marah aku membuak-buak pada Cuk. badan dan lengan aku pedih calar balar kerana bergesel dengan dinding rumah sebelum terhempas terduduk menghentak di bucu bata merah yang bertuah. ishhhh.

aku terus menerus meraung girang dengan marahnya. tapi aku tak tahu nak buat apa disebabkan kesakitan aku di situ. ya, betul di situ. ishhh lagi. juga agak takut pada Cuk sebab dia besar bertitle "pak cik aku".

yang paling menyedihkan aku apabila Cuk gelakkan aku. KELAKAR katanya sambil gelak terkekeh-kekeh dan melompat-lompat tanpa belas kasihan. zalim. kelakar sebab aku meloncat bangun dan berlari terkengkang-kengkang dengan pantas mendaki tangga kayu dengan raungan yang melolong ke atas rumah.

mintak belas kasihan Tok dengan muka yang paling sedih, duduk sebelah bontot di atas bantal. esakkan dan raungan aku kadang kala berselang seli. sambil tangan kiri mengusap bahagian yang sakit dan tangan kanan mengesat air mata. bibir aku muncung menjuih geram menunjuk pada Cuk yang gelak sambil menahan-nahan kencing, kelakar gelakkan aku. zalim amat. nasib baik masa tu aku tak berdoa. sebab doa orang yang di zalimi makbul. huhu.

Tok datang bawak minyak afiat dekat aku. dia membebel-bebel marahkan Cuk. (aku puas, dendam terbalas). dia mengusap dan melumurkan bahagian yang cedera di badan dan bontot aku dengan lembut. sambil mengusap dan melumur, dia membaca jampi(?), bacaannya;

tukul takal sebalik pintu
orang nakal memang begitu

tukul takal sebalik rakit
orang nakal kuat sakit

hati aku sejuk, sakit aku kurang, bukan sebab ubat, bukan sebab jampi(?). tapi di sebabkan sentuhan seorang nenek. ya, aku pasti.

malam itu aku takut nak balik rumah. takut berjumpa abah aku. nanti kena marah lagi. namun aku terpaksa menerima kenyataan. wwwaaaaaaa kena marah lagi. huhuhuhuhhuu.

*moral, jangan terjun tingkap.

4 comments:

blackpurple said...

jadi cucu nakal la baru rugged...

budak lelaki tak ada calar2 .tak jatuh2...tak kena sebat....tak macho beb..
hehehe

JBM8141 said...

huhu kalau aku jatuh, luka lutut ke siku ke, mak aku cakap...ni kalau nangis, lagi banyak darah keluar, lagi cepat mati ni... terus aku senyap.

kunci hilang said...

ha ha.. cayalah kat nenek. Pantun mahal tu. Tak terjawab.

esis said...

blackpurple,
tok aku cakap aku "nakal tak berupa"

jbm8141,
psykologi terbalik la tu

kunci hilang,
pantun orang lama